Review BMW X7 2021

1 - Review BMW X7 2021

Dikembangkan dari dasar-dasar Seri 7 dan X5, masing-masing X7 memiliki fitur penggerak empat roda dan transmisi otomatis delapan kecepatan dengan berbagai mesin bensin dan diesel untuk melayani pelanggan yang hemat bahan bakar dan yang haus kinerja. Beberapa akan kecewa dengan interior mewah X7, yang mengambil tema X5 yang sudah dikenal dan memolesnya lebih jauh dengan aksen mewah yang pertama kali terlihat pada BMW 8 Series.

Tapi apakah X7 lebih dari sekedar bersinar dan lauk? Bisakah itu benar-benar menghalangi pembeli dari pesaing yang sudah mapan? Baca terus untuk mencari tahu. Kemudian, ketika Anda memutuskan untuk membeli X7 atau mobil baru lainnya, lihat bagian membeli mobil baru kami untuk mengetahui berapa banyak uang yang dapat kami hemat untuk Anda tanpa tawar-menawar.

Seri BMW X7 dimulai dengan xDrive40d yang mengesankan, yang dilengkapi dengan mesin diesel enam silinder 335 hp yang memungkinkannya untuk menempuh 0 hingga 60 mph dalam waktu 5,6 detik yang sangat cepat – setara dengan Mercedes GLS 400d yang melakukan hal yang sama dalam 6,0 detik. XDrive40d adalah motor brilian yang menawarkan performa mantap dan bertenaga yang menghancurkan perjalanan di jalan raya dan pada saat yang sama tetap sangat tenang dan lembap di kota.

Jika Anda bukan penggemar diesel, Anda dapat memilih mesin bensin enam silinder xDrive40i. Motor menjadi sunyi saat Anda menginginkannya dan nyaman serta tenang saat Anda terus mendorong. Terlebih lagi, ini sangat responsif bahkan dalam kisaran putaran yang lebih rendah. Segera setelah Anda mencapai 2000 rpm dan turbocharger menyala dengan benar, mesin 335 hp ini tidak dapat dihentikan lagi. Ini mungkin sedikit lebih lambat dari Audi Q7 55 TFSI, tapi tidak banyak.

Jika Anda benar-benar mencari mesin paling bertenaga di jajaran X7, Anda akan menemukannya di balik kap mesin M50d dan M50i. M50d adalah mesin diesel 395 hp yang dapat mendorong Anda ke jalan dengan tenaga yang hampir meledak tanpa terdengar terlalu kasar. M50i adalah versi bensin yang lebih bertenaga dengan 522 tenaga kuda yang membantu X7 mencapai 0 hingga 62 mph dalam 4,7 detik – yang sangat cepat, jika tidak secepat 4.2 Detik yang dapat diatasi oleh Mercedes GLS 63. menjadi sprint yang sama.

Semua mesin X7 dilengkapi dengan transmisi otomatis delapan kecepatan, yang bergerak relatif cepat dan mulus, tetapi memungkinkan kontrol manual melalui pedal di belakang roda kemudi. Mungkin ada sedikit kelambatan saat Anda meletakkan kaki kanan ke bawah untuk meminta akselerasi yang cepat, tetapi itu tidak seberapa dibandingkan dengan jeda hamil yang mengadu domba beberapa pesaing – ya, kami melihat Anda, Q7.

Dalam hal kenyamanan berkendara, suspensi udara standar menyerap apa pun yang dapat dilemparkan jalan dan bahkan memungkinkan Q7 berjalan untuk uangnya di autobahn. Penanganan X7 sangat mengesankan mengingat ia duduk di atas velg besar 21 inci (atau opsional 22 inci). Ini tentu lebih nyaman daripada Mercedes GLS, yang mengirimkan benturan dan benturan yang tidak menyenangkan melalui interior saat menavigasi pada permukaan yang sama dengan yang dilewati X7. Ini tidak sempurna, namun – lubang yang lebih besar masih dapat mengirimkan pancuran kecil namun nyata ke dalam mobil, sesuatu yang tidak terjadi pada Q7 yang lebih murah.